Dugaan Korupsi Pajak, Jaksa Tetapkan Tersangka Oknum ASN Tanjungpinang

572
Kepala Kejari Tanjugpinang Ahelya Abustam saat konferensi pers, Senin (21/12)

TANJUNGPINANG | WARTA RAKYAT – Seorang oknum ASN Pemko Tanjungpinang ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejaksaan Negeri Tanjugpinang, Senin (21/12).

Kepala Kejari Tanjugpinang Ahelya Abustam saat konferensi pers, Senin (21/12) mengatakan, pihaknya menetapkan tersangka terkait dugaan kasus korupsi Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) di Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BP2RD) Tanjugpinang.

“Penyidik telah menetapkan seorang tersangka yang berinisial YR dari yang bersangkutan adalah seorang ASN yang bekerja di Pemko Tanjungpinang,” kata Kepala Kejari Tanjugpinang Ahelya Abustam saat konferensi pers, Senin (21/12).

Ia mengatakan, penyidik menyimpulkan adanya tindak pidana korupsi berdasarkan pemeriksaan saksi, ahli dan barang bukti dokumen serta perangkat elektronik yang telah disita penyidik.

Ia menyebutkan, dugaan korupsi tersebut terjadi sejak Januari 2018 sampai dengan September 2019.

“Sedangkan kerugian negara Rp 3,033 Miliar berdasarkan laporan hasil audit yang dilakukan oleh BPK perwakilan Provinsi Kepri,” jelasnya.

Ia menyampaikan, permohonan maaf karena lambannya penanganan kasus tersebut.

Menurutnya, penanganan kasus tersebut bergulir satu tahun lebih karena disebabkan beberapa faktor salah satunya pandemi COVID-19.

“Saat ini pandemi COVID-19, yang banyak proses pemeriksaan saksi tidak bisa dilakukan karena ada beberapa saksi berada diluar Tanjugpinang,” ujarnya.

Atas perbuatannya tersangka dijerat dengan pasal 2 ayat 1 dan Pasal 3 Undang-undang Tindak Pidana Korupsi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.